Bangsa Indonesia Butuh Pencerahan Spiritual

by -60 views

JAKARTA — Di tengah kultur politik yang labil dan tunamoral, bangsa Indonesia membutuhkan pencerahan spiritual dari tokoh-tokoh agama. Bangsa ini harus cepat ”siuman” sebagai manusia bermartabat tinggi sesuai sila kedua Pancasila, Kemanusiaan yang Adil dan Beradab.

Mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Ahmad Syafii Maarif mengungkapkan hal itu dalam acara Peluncuran Buku dan Refleksi ”Agama, Moral, dan Masa Depan Bangsa” memperingati 80 tahun Kardinal Julius Darmaatmadja SJ, di Bentara Budaya Jakarta, akhir pecan lalu.

Hadir juga sebagai pembicara mantan Ketua Umum Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia Pendeta Andreas Yewangoe dan Kepala Sangha Theravada Indonesia Biksu Sri Pannavaro Mahathera. Diskusi dipandu Wakil Pemimpin Umum Kompas Rikard Bagun.

Buku yang diluncurkan itu adalah Terlahir untuk Mengabdi, ditulis L Murbandono Hs dan Agustinus H; Alam Pikiran dan Kharisma, ditulis RBE Agung Nugroho, Yohanes Prayogo, dan Maria Dewi, serta Di Mata Para Sahabat, disunting Agustinus Surianto H. Ketiga buku tersebut diterbitkan oleh Penerbit Obor.

Menurut Syafii Maarif, agama di tangan pengikutnya yang terlepas dari kawalan moral juga bisa menjadi sumber kegaduhan dan konflik.

”Kemanusiaan adalah tunggal dan tak dapat dipecah. Siapa pun yang ditimpa malapetaka perlu ditolong, tanpa melihat latar belakang agama, suku, dan warna kulit,” ucap Syafii Maarif.

Pendeta Andreas membedakan antara orang beragama dan orang yang sekadar mempunyai agama. ”Mempunyai agama hanyalah sekadar kulit, misalnya agama yang dicantumkan di KTP (kartu tanda penduduk) atau agama yang bisa dimanipulasi secara politik, dipakai para politisi untuk meraih suara,” katanya.

Nilai-nilai agama semestinya tertanam di jiwa sanubari sehingga mewujud dalam sikap baik. Jika orang beragama hanya mementingkan ritus, kredo, atau ibadah, hal itu tidak memberikan manfaat apa pun bagi kehidupan. ”Marilah kita beragama tidak secara dangkal, tetapi bermanfaat bagi kepentingan semua orang,” ujarnya.

Mendidik Bangsa

Biksu Sri Pannavaro yakin, meski punya teologi berbeda-beda, semua agama mengembangkan nilai-nilai kemanusiaan universal dan moral etik untuk mendidik bangsa agar berperilaku baik.

”Dengan landasan ini, kita bertekad membangun moral bangsa ini demi masa depan yang lebih baik,” ucap biksu yang menjadi Kepala Wihara Mendut, Magelang, Jawa Tengah, itu.

Uskup Agung Jakarta Mgr I Suharyo tetap optimistis Indonesia bisa berkembang maju. Perjuangan agama dan moral para tokoh lintas agama mencerminkan cita-cita bangsa. ”Kita masih punya harapan titik-titik cahaya di ujung lorong sana,” katanya.

Acara peluncuran buku dan refleksi ini diselingi penampilan duet saksofonis Didik SSS dengan putrinya, Lourdes Callista (flute), serta pembacaan puisi oleh penyair Joko Pinurbo.

Hadir juga sejumlah tokoh, antara lain Pemimpin Umum Kompas Jakob Oetama, mantan menteri era Orde Baru JB Sumarlin, Uskup Emeritus Mgr Blasius Pujaraharja, dan Uskup Emeritus FX Hadisumarto OCarm. (ucannews)

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments