Prosesi Laut Jumat Agung Akan Diatur Lebih Baik

by -24 views

Larantuka, mediantt.com – Pasca insiden tenggelamnya Nelayan Bakti pada prosesi laut Semana Santa tahun 2014 silam dan menewaskan sembilan orang peziarah, Pemerintah Kabupaten Flores Timur akan menata dan mengaturnya dengan lebih baik.

“Prosesi patung Yesus Tersalib melalui laut pada setiap perayaan Jumat Agung diatur dengan lebih baik menyusul musibah tenggelamnya kapal prosesi pada perayaan serupa tahun lalu. Ini (prosesi laut. red) sudah merupakan bagian dari tradisi Jumat Agung yang tidak bisa diabaikan begitu saja, karena sudah dilakukan secara turun-temurun,” kata Bupati Flores Timur Yoseph Lagadoni Herin ketika dihubungi Antara di Larantuka, Flores Timur, Senin lalu.

Prosesi laut dengan melibatkan ratusan perahu motor untuk mengangkut para peziarah  dari berbagai daerah di Indonesia itu merupakan bagian yang paling penting dari tradisi Jumat Agung di Kota Reinha Rosari, sebutan khas untuk Kota Larantuka.

Pada peringatan Jumat Agung tahun lalu, sebuah perahu motor milik Nelayan Bakti dengan nomor lambung 74 yang membawa sekitar 88 peziarah, tenggelam di perairan Pantai Palo, Kota Rowido, Sarotari Tengah, Kecamatan Larantuka, yang mengakibatkan sembilan orang tewas.

“Kami akan berkoordinasi dengan pihak Gereja dan istana Larantuka sebagai penyelenggara prosesi Jumat Agung agar dapat mengatur dengan baik semua perahu motor yang ikut ambil bagian dari prosesi tersebut agar lebih tertib lagi,” ujar Yosni.

Artinya, setiap kapal yang mengangkut rombongan peziarah di laut harus benar-benar dalam kondisi baik, dan jumlah peserta pada setiap kapal akan diatur sesuai dengan kapasitas kapal.

Dengan demikian, tidak terjadi kelebihan muatan pada kapal-kapal yang digunakan dalam prosesi yang bisa berdampak pada hal-hal yang tidak diinginkan.

“Tenggelamnya kapal peziarah pada prosesi tahun lalu akan menjadi pelajaran bagi pemerintah, Gereja dan pihak istana kerajaan Larantuka untuk lebih mawas dalam menyelenggarakan prosesi di laut,” katanya.

Sesuai tradisi, kapal-kapal motor maupun ketinting (sampan tradisional) melakukan perarakan melalui laut untuk mengiringi Patung Tuan Meninu (Kanak Yesus).

Perarakan melalui laut tersebut merupakan bagian dari upacara prosesi laut atau yang disebut Persisan Anta Tuan. Upacara tersebut merupakan bagian dari perayaan Semana Santa atau pekan suci, tepatnya di puncak ritual yaitu pada Jumat Agung atau hari penyaliban dan kematian Yesus Kristus.

Perayaan Semana Santa diperingati umat Katolik di Larantuka pada setiap tahun menjelang Paskah yang dikenang umat kristiani sedunia sebagai kebangkitan Yesus Kristus. (jdz)

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments