Homili Paus Fransiskus; Siapa Yang Akan Menggulingkan Batu dari Kubur Hati Kita?

by -251 views

Paus Fransiskus membacakan homili di Malam Sabtu Suci, 28l9 Maret 2024.

VATIKAN – Pemimpin Gereja Katolik sejagat, Paus Fransiskus, memimpin misa Malam Paskah di Basilika Santo Petrus Vatikan pada Sabtu malam, 30 Maret 2024. Paus Fransiskus kembali ke hadapan publik sehari setelah tidak mengikuti Jalan Salib pada Jumat Agung, 29 Maret 2024.

Berikut teks lengkap homili Paus Fransiskus pada Malam Paskah Sabtu Suci ini, yang dirayakan di Basilika Santo Petrus di Vatikan, yang dikutip dari Katolikku.com.

Para wanita pergi ke makam di waktu fajar, namun di dalam diri mereka masih membawa kegelapan malam. Walaupun mereka sedang dalam perjalanan, mereka tetap lumpuh, hati mereka tetap berada di kaki salib.

Penglihatan mereka dikaburkan oleh air mata Jumat Agung, mereka tidak bisa bergerak karena rasa sakit, terkunci dalam perasaan bahwa semuanya telah berakhir, dan bahwa peristiwa Yesus telah ditutup dengan sebuah batu.

Dan justru batu itulah yang menjadi pusat pikirannya. Mereka bertanya pada diri sendiri: “Siapa yang akan menggulingkan batu dari pintu masuk kubur?” (Markus 16,3).

Namun, ketika mereka tiba di tempat itu, kekuatan Paskah yang mengejutkan berdampak pada mereka: “ketika mereka melihat,” kata teks tersebut, “mereka melihat bahwa batu itu telah terguling; Batu itu sangat besar” (Mrk 16:4).

Mari kita berhenti sejenak, saudara dan saudari terkasih, untuk mempertimbangkan dua momen ini, yang membawa kita pada kegembiraan Paskah yang belum pernah terjadi sebelumnya: pertama, para wanita bertanya-tanya dalam kesedihan siapa yang akan menggulingkan batu itu dari kita, kemudian, ketika mereka melihat, mereka melihat bahwa itu sudah terguling. Pertama-tama, ada pertanyaan yang menguasai hatinya yang hancur karena kesakitan: siapa yang akan menggulingkan batu dari kubur itu untuk kita?

Batu itu melambangkan akhir kisah Yesus yang terkubur dalam kegelapan kematian. Dia, kehidupan yang datang ke dalam dunia, telah mati; Dia, yang menyatakan kasih belas kasihan Bapa, tidak menerima belas kasihan; Dia, yang melepaskan orang-orang berdosa dari beban penghukuman, dihukum di kayu salib.

Pangeran Damai, yang membebaskan seorang pezinah dari amukan batu yang ganas, terbaring di dalam kubur di balik sebuah batu besar. Batu karang itu, sebuah rintangan yang tidak dapat diatasi, adalah simbol dari apa yang dibawa oleh para wanita di dalam hati mereka, akhir dari harapan mereka.

Semuanya telah hancur di atas lempengan ini, dengan misteri kelam dari rasa sakit tragis yang menghalangi mimpinya menjadi kenyataan. Saudara-saudara, hal ini juga bisa terjadi pada kita.

Kadang-kadang kita merasa bahwa batu nisan telah ditempatkan dengan berat di pintu masuk hati kita, mencekik hidup, memadamkan rasa percaya diri, mengurung kita dalam kubur ketakutan dan kepahitan, menghalangi jalan menuju kegembiraan dan harapan.

Ini adalah “perangkap kematian” dan kita menemukannya, di sepanjang jalan, dalam semua pengalaman dan situasi yang merampas antusiasme dan kekuatan kita untuk bergerak maju; dalam penderitaan yang menyerang kita dan dalam kematian orang-orang yang kita kasihi, yang menyisakan kekosongan yang tidak mungkin kita isi.

Kita menemukannya dalam kegagalan dan ketakutan yang menghalangi kita mencapai kebaikan yang kita inginkan; dalam segala ketertutupan yang menghentikan dorongan kemurahan hati kita dan tidak memungkinkan kita membuka diri terhadap cinta; Kita menemukan mereka berada dalam tembok egoisme dan ketidakpedulian, yang menghalangi komitmen untuk membangun kota dan masyarakat yang lebih adil dan bermartabat bagi manusia; Kita menemukan mereka dalam kerinduan akan perdamaian yang dirusak oleh kekejaman kebencian dan keganasan perang.

Saat kita mengalami kekecewaan ini, kita merasa bahwa banyak impian ditakdirkan untuk hancur dan kita pun bertanya pada diri sendiri dengan sedih: siapa yang akan menggulingkan batu dari kubur?

Namun, para wanita yang memiliki kegelapan di dalam hati mereka memberi kesaksian kepada kita tentang sesuatu yang luar biasa: ketika mereka melihat bahwa batu itu telah terguling; Itu adalah sebuah batu yang sangat besar.

Ini adalah Paskah Kristus, kekuatan Tuhan, kemenangan hidup atas kematian, kemenangan terang atas kegelapan, kelahiran kembali harapan di antara puing-puing kegagalan.

Adalah Tuhan, Tuhan segala hal yang mustahil, yang selamanya membuat batu itu terguling dan mulai membuka hati kita sehingga harapan tidak ada habisnya. Maka kepada Dia, kita juga harus memperhatikan.

Momen kedua, mari kita melihat Yesus. Dia, setelah mengambil kemanusiaan kita, turun ke dalam jurang maut dan menyeberanginya dengan kuasa kehidupan ilahi-Nya, membuka celah cahaya yang tak terhingga bagi kita masing-masing.

Dibangkitkan oleh Bapa dalam daging-Nya, yang juga menjadi milik kita dengan kuasa Roh Kudus, Ia membuka lembaran baru bagi umat manusia. Sejak saat itu, jika kita membiarkan diri kita dipimpin oleh Yesus, tidak ada pengalaman kegagalan atau rasa sakit, tidak peduli betapa menyakitkannya hal itu, yang dapat menentukan makna dan tujuan hidup kita. Sejak saat itu, jika kita membiarkan diri kita dipegang oleh Tuhan Yang Bangkit, maka tidak ada kekalahan, tidak ada penderitaan, tidak ada kematian yang akan mampu menghentikan jalan kita menuju kepenuhan hidup.

Sejak saat itu, “kita umat Kristiani mengatakan bahwa sejarah mempunyai makna, makna yang mencakup segala sesuatu, makna yang tidak terkontaminasi oleh absurditas dan kegelapan, makna yang kita sebut Tuhan. Semua air transformasi kita mengalir menuju Dia; Mereka ini tidak tenggelam ke dalam jurang ketiadaan dan kemustahilan karena kuburnya telah kosong dan Dia, yang sudah mati, telah menampakkan diri-Nya hidup” (K. RAHNER, Che cos’è la risurrezione? Meditazione sul Venerdì santo e sulla Pasqua , Brescia 2005, 33-35).

Saudara dan saudari, Yesus adalah Paskah kita, Dia yang membawa kita dari kegelapan menuju terang, yang telah menyatukan kita selamanya dan menyelamatkan kita dari jurang dosa dan kematian, menarik kita menuju dorongan terang pengampunan dan kehidupan kekal.

Saudara-saudara, marilah kita memandang Dia, marilah kita menyambut Yesus, Tuhan kehidupan, ke dalam hidup kita, marilah kita memperbaharui “ya” kita hari ini dan tidak ada rintangan yang mampu mencekik hati kita, tidak ada kuburan yang mampu menampungnya. nikmatnya hidup, tidak ada kegagalan yang mampu membawa kita pada keputusasaan.

Saudara-saudara, marilah kita memandang kepada-Nya dan memohon kepada-Nya kuasa kebangkitan-Nya untuk menyingkirkan batu-batu yang menindas jiwa kita.

“Kesunyian yang Luar Biasa”?
Mari kita memandang Dia, Yang Bangkit, dan berjalan dengan keyakinan bahwa di balik kelam pengharapan dan kematian kita, kehidupan kekal yang Dia bawa sudah hadir.

Mari kita memandang Dia, Yang Bangkit, dan berjalan dengan keyakinan bahwa di balik kelam pengharapan dan kematian kita, kehidupan kekal yang Dia bawa sudah hadir.

Saudari, Saudaraku, tersayang, biarlah hatimu meledak kegirangan di malam suci ini. Mari kita bersama-sama menyanyikan kebangkitan Yesus: “Nyanyikanlah, hai daerah-daerah yang jauh, sungai-sungai dan dataran-dataran, gurun-gurun dan gunung-gunung. Bernyanyilah bagi Tuhan kehidupan yang bangkit dari kubur, lebih terang dari seribu matahari”.

Orang-orang yang dihancurkan oleh kejahatan dan dipukuli oleh ketidakadilan, orang-orang tanpa tanah, orang-orang yang syahid, menghilangkan para penyanyi keputusasaan malam ini. Orang yang berduka tidak lagi berada di penjara, dia telah membuka celah di dinding, dia bergegas untuk mencapai kita.

Biarlah tangisan tak terduga lahir dari kegelapan: Dia hidup, Dia telah bangkit. Dan kalian, saudara-saudara, kecil dan besar, kalian dalam upaya untuk hidup, kalian yang merasa tidak layak bernyanyi. Semoga nyala api baru menembus hati kalian, semoga kesegaran baru menyerbu suara kalian. Ini adalah Paskah Tuhan, saudara dan saudari, ini adalah hari raya orang hidup” (JY. QUELLEC, Dieu par la face nord, Ottignies 1998, 85-86). (katolikku.com/jdz)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *