Pj Gubernur Diminta Segera Keluarkan Persetujuan Kerjasama Bank NTT dan Bank DKI, Dirut : Terima Kasih Komisi III

by -274 views

Direksi dan Komisaris Bank NTT saat RDP bersama Komisi III DPRD NTT, Selasa (16/04/2024).

KUPANG, mediantt.com – Selasa (16/4/2024), Komisi III DPRD NTT menggelar Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Bank Pembangunan Daerah (BPD) atau Bank NTT.

Rapat Dengar Pendapat (RDP) itu membahas sejumlah agenda penting. Salah satunya tentang modal inti Bank NTT yang kini masih kurang Rp 641 miliar.

Kepada wartawan Ketua Komisi III DPRD NTT, Jonas Salean mengatakan, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memberikan waktu hingga bulan Desember kepada Bank NTT untuk memenuhi modal inti minimum.

“Sekarang masih kurang Rp641 miliar. Yang sudah ada Rp2,4 triliun. Sedangkan OJK memberikan waktu sampai 31 Desember itu harus sudah mencapai Rp3 triliun,” ujar politisi Golkar ini.

Menurut dia, Bank NTT membutuhkan surat persetujuan dari Penjabat Gubernur NTT Ayodhia Kalake untuk bisa bekerja sama dengan bank lain, terutama Bank DKI dengan pola KUB.

“Sehingga kami Komisi III merekomendasikan agar Penjabat Gubernur NTT segera terbitkan surat persetujuan itu. Kalau tidak, bank ini bisa jadi BPR, dan kita tidak harapkan itu terjadi,” tegasnya.

Jonas menegaskan, Bank NTT adalah bank milik rakyat yang harus diselamatkan. Karena itu, Penjabat Gubernur diminta segera terbitkan surat persetujuan.

“Yang penting kita selamatkan bank ini dulu. Karena jalan satu satunya yang bisa selamatkan adalah dengan pola KUB,” tegas Jonas.

Jonas mengaku khawatir jika Bank DKI ingin membantu memenuhi modal inti minimum sebesar Rp3 triliun, tetapi dengan syarat mau melakukan take over terhadap Bank NTT.

“Itu yang kita takutkan, sehingga sekarang kita butuh persetujuan dari Penjabat Gubernur dulu. Yang lain-lain baru Bank NTT atur,” harap dia.

Jonas menambahkan, bulan ini akan dilakukan RUPS, dan seluruh pemegang saham bisa berkomitmen meningkatkan penyertaan modal agar meringankan Bank NTT.

“Artinya minimal sisa yang harus ditanggulangi Bank NTT itu sekitar Rp300 miliar. Karena waktunya juga tinggal 8 bulan saja. Ini yang jadi masalah,” tandasnya.

Terima Kasih Komisi III

Direktur Utama Bank NTT, Harry Alexander Riwu Kaho menyampaikan terima kasih untuk Komisi III DPRD NTT yang punya komitmen kuat untuk langkah-langkah pemenuhan KUB Bank NTT.

“Kita apresiasi Komisi III DPRD NTT karena punya kepedulian dan komitmen untuk Bank NTT bertumbuh memenuhi komitmen KUB,” ujar Riwu Kaho.

Dia menjelaskan, Bank NTT masih kekurangan modal inti minimum sebesar Rp631 miliar, dan Komisi III DPRD NTT akan mengambil langkah strategis dengan melakukan komunikasi dengan Pemprov NTT.

“Komisi III akan membangun komunikasi dengan lembaga eksekutif, dalam hal ini Pemerintah Provinsi NTT,” tegas Alex Riwu Kaho. (*/jdz)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *