Testimoni Debitur! Bank NTT Tak Saja Kasih Modal, Tapi Bantu Juga Pemasaran

by -97 views

Para tamu negara saat berada di Komodo Gift milik Maria Srikandi Mayangsari.

KUPANG – Ada testimoni sukses seorang debitur Bank NTT yang sangat menarik untuk disimak. Dia adalah Maria Srikandi Mayangsari Latubatara, owner KOMODO GIFT, sebuah pusat penjualan kain tenun terlengkap dan juga asesoris khas NTT yang terletak di Jl Raymundus Rambu No 17 RT 03/013 Desa Batu Cermin, Kecamatan Komodo, Labuan Bajo.

Bagi sosok yang sering disapa Ibu Kandy ini, sejak dia bermitra dengan Bank NTT, banyak kemudahan yang diperolehnya. “Saya jujur saja ya…,satu kelebihan dari Bank NTT, yakni Bank NTT sangat dekat dengan msyarakat, paham sekali dengan apa yang dibutuhkan oleh masyarakat,” tuturnya membuka diskusi, belum lama ini di Labuan Bajo. Dikisahkan, dia bermitra sejak tahun 2017, dan modal usaha yang diperoleh dari Bank NTT senilai Rp 200-an juta.

“Namun ternyata yang saya dapatkan bukan hanya bantuan permodalan tetapi semua. Persoalan-persoalan yang dialami oleh pelaku usaha atau pelaku UMKM itu ada empat, yakni permodalan, pemasaran, edukasi untuk peningkatan kualitas produknya, dan persoalan regulasi. Itu sebenarnya yang dihadapi oleh pelaku usaha dari mikro sampai makro dan Bank NTT memfasilitasi saya menemukan keempatnya,” tegas mantan aktivis LSM itu.

Aneka keuntungan ini ditemukannya di Bank NTT sehingga jika dulu, saat awal bermitra, dia masuk kategori mikro, namun hari ini dia sudah naik level, yakni menengah. “Karena itu terima kasih atas support dari Bank NTT,” tambahnya lagi. Kini, dia kembali mengajukan pinjaman yang kedua dengan nilai yang lebih besar yakni Rp. 1,5 miliar.

“Jadi yang saya mau sampaikan adalah, yang membuat saya tidak meninggalkan Bank NTT karena empat hal tadi itu, yakni saya tidak saja difasilitasi permodalan melaikan pemasaran, regulasi dan edukasi,” ungkap Kandy lagi.

Dia berkesimpulan, ketika bermitra dengan Bank NTT hingga saat ini, dan setiap kali mengajukan tambahan pinjaman, ada banyak hal baru yang diperoleh. Yakni ada inovasi produk, plasma usahanya bertambah, dan disinilah KOMODO GIFT tidak berkembang sendiri, melainkan menghadirkan brand-brand baru untuk mensupport usahanya.

“Saya usahanya di rumah oleh-oleh, dan saya butuh banyak plasma. Syukur saya tidak berkembang sendiri melainkan saya ajak beberapa pelaku UMKM dan sekarang mereka sudah bermitra dengan Bank NTT,” ungkap Kandy, dan menambahkan, kini ada 9 plasma yang menjadi mitra usahanya.

Pada akhir 2019, dia dan sejumlah temannya mendirikan komunitas UMKM yang diberi nama Komunitas AKUNITAS yang berjumlah 153 plasma. Dan dari total ini mereka sudah masuk tahap ketiga untuk mikro. “Ini untuk bantuan permodalan khusus untuk komunitas. Dan mereka pun diperlakukan sama, yakni diberi edukasi, ada regulasi dan dibantu pemasaran. Dan saya kalau boleh berkata jujur, saya berkata ke mereka, lihat di saya. Kita setia pada mitra, kita tidak bisa melihat hari ini atau saat ini. Ada masa dimana saya jatuh dan bangun lagi, dan ternyata saya banyak belajar mengenai kemitraan dan saat ini lumayan maju,” ungkapnya.

Dia menambahkan lagi, “Saya titip pesan pada siapapun, terutama mitra plasma saya, bahwa jangan kita berharap hari ini langsung berubah drastis. Membangun relasi tidak bisa instan. Kamu akan memetik hasilnya tidak saat ini”. (hms/jdz)

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments