Ada Masalah Pencegahan Stunting di NTT, DPRD Hanya Alokasikan Rp 20 Miliar

by -293 views

Dr Inche Sayuna

KUPANG, mediantt.com – DPRD NTT memberi peringatan dan catatan serius terkait pencegahan stunting terhadap Tim Penggerak PKK Provinsi NTT. DPRD NTT harus tegas memangkas anggaran karena ada permasalahan serius selama ini. Karena itu, DPRD hanya menyetujui Rp 20 miliar dari Rp 150 miliar yang diajukan.

Kepada wartawan, Sabtu (4/12), Wakil Ketua DPRD NTT, Dr Inche P. Sayuna, menjelaskan, DPRD NTT mempunyai alasan kuat dan pertimbangan serius memangkas anggaran penanganan stunting yang diajukan Tim Penggerak PKK NTT. Penegasan ini sekaligis menanggapi pernyataan Ketua Tim Penggerak PKK, Jupie Laiskodat, yang menyesalkan pemangkasan anggaran stunting bagi PKK.

“Dalam evaluasi DPRD,  Pemda NTT belum mencapai output (hasil) program sebagaimana ditetapkan dalam APBD, karena ternyata terdapat permasalahan signifikan yang menghambat pencapaian program percepatan pencegahan stunting di NTT,” kata srikandi politik dari Partai Golkar ini.

Khusus untuk TP PKK sebagai salah satu organisasi yang dipercaya untuk menjadi mitra PMD, menurut Inche, DPRD NTT telah memberikan anggaran selama dua tahun anggaran untuk program yang dirancang oleh PKK dalam mendukung pemberantasan stunting.

“Tahun anggaran 2022 kami mendiskusikan cukup serius soal usulan anggaran sebesar Rp 150 miliar yang diusulkan oleh PMD untuk dikelola oleh PKK dengan program desa model,” kata Sekretaris Golkar NTT itu.

Inche menyebutkan sejumlah hal yang menjadi permasalahan serius. Pertama, ada temuan BPK berkenaan dengan pelaksanaan program yang dikelola oleh PKK. “Dan menurut informasi pemerintah yang disampaikan dalam rapat badan anggaran, temuan itu belum selesai ditindaklanjuti,” katanya.

Temuan-temuan itu, sebut dia, yakni Pemda NTT belum memiliki kebijakan mengenai pedoman pelaksanaan koordinasi perangkat daerah lintas sektor tingkat provinsi yang dilengkapi dengan tugas dan kewajiban, serta mekanisme kerja sama keterlibatan pihak lain (PKK).

Temuan lain, pemberian makanan tambahan (PMT) gagal karena tidak menggunakan data riil balita kurus. Temuan berikutnya, kelompok penerima manfaat dari kegiatan kawasan Rumah Pangan Lestari tidak tepat sasaran dan tidak di lokasi prioritas stunting.

Masalah kedua, jelas Inche, selain masih tersisa catatan temuan BPK yang harus ditindaklanjuti, dalam kunjungan DPRD ke beberapa kabupaten/kota yang disampaikan dalam laporan anggota DPRD bahwa ada sejumlah persoalan berkaitan dengan pelaksanaan desa model oleh PKK.

Ada tiga soal pelaksanaan desa model itu, yakni pertama, tidak fokus ke pemberantasan stunting; kedua, konsep pemberdayaan yang dibangun PKK terdapat sejumlah kegagalan di lapangan; ada boncengan muatan kepentingan yayasan tertentu di balik program desa model yang digagas PKK.

“Berangkat dari permasalahan tersebut, maka tahun anggaran 2022 kami hanya menganggarkan Rp 20 miliar kepada PKK, tapi dengan catatan agar bisa menyelesaikan temuan BPK dan sekaligus membenahi catatan-catatan yang sudah disampaikan oleh DPRD,” tegas Inche, mengingatkan.

Sebagai wakil rakyat dari Fraksi Golkar, Inche meminta Pemda NTT agar percepatan pencegahan stunting di wilayah Nusa Tenggara Timur perlu dilanjutkan dengan catatan memperbaiki berbagai permasalahan yang ada. “Sebab dengan kondisi sosial, ekonomi, budaya, lingkungan, dan ketersediaan utilitas yang masih terbatas, stunting masih tetap mengancam kelompok prioritas yang mencakup ibu hamil, ibu menyusui, dan anak-anak yang berusia 0-23 tahun,” kata Inche.

Inche menegaskan, “Yang perlu diingat juga adalah ini kerja konvergensi sehingga dasar penyusunan program pencegahan dan penanganan stunting harus berbasis 1000 HPK dan semua pihak tidak boleh bersembunyi di balik tagline”.

Untuk diketahui, untuk tahun anggaran 2022 Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (PMD) NTT mengusulkan anggaran Rp 150 miliar yang dikelola TP PKK NTT untuk program desa model. Setelah melalui banyak pertimbangan dan alasan, DPRD NTT memangkas dan mengalokasikan Rp 20 miliar.

Inche menjelaskan, DPRD NTT bukan tidak mendukung penangangan stunting di NTT, termasuk juga yang ditangani TP PKK NTT. Sudah sejak tahun anggaran 2010 sampai 2021 DPRD NTT dan pemerintah provinsi mendukung percepatan pencegahan stunting di NTT. (den/jdz)

4 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments