Hindari Penumpukan Anggaran di Akhir Tahun

by -128 views

KUPANG – Gubernur NTT, Frans Lebu Raya, meminta para pengelola anggaran dapat melaksanakannya secara prosesional, transparan dan akuntabel untuk menghindari adanya kerugian negara. Gubernur Lebu Raya juga mengharapkan agar pelaksanaan berbagai kegiatan yang telah direncanakan dalam tahun anggaran 2018 dapat segera dimulai.

“Saya minta program dan kegiatan yang telah ditetapkan dalam tahun anggaran (TA) 2018 , segera dilaksanakan. Sehingga penyerapan anggaran tidak menumpuk di akhir tahun,” tutur Lebu Raya.

Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal (Ditjen) Perbendaharaan Provinsi NTT, I Nengah Gradug, mengatakan, penyerapan anggaran dalam TA 2017 oleh Satuan Kerja (Satker) di NTT sampai 16 Desember 2017, baru mencapai 79 persen, berarti tersisa 21 persen yang harus segera dicairkan.

Dikatakan, penyerapan anggaran tahun 2017 lebih baik, jika dibandingkan dengan tahun 2016 lalu yang hanya 76 persen. Sedangkan batas akhir pengajuan Surat Perintah Membayar (SPM) untuk pencairan anggaran paling lambat 21 Desember 2017. “Jadi masih sisa waktu empat hari hingga 21 Desember 2017, supaya dapat mencairkan anggaran sesuai dengan program dan kegiatan yang telah dilaksanakan. Dengan begitu prosentase penyerapan anggaran dapat bertambah,” kata I Nengah Gradug. (hms/son)