Berdayakan PKK Untuk Menjaga Kebersihan Lingkungan

by -193 views

KUPANG – Gubernur NTT, Frans Lebu Raya mengatakan, upaya pelibatan Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteran Keluarga (TP PKK) dalam menjaga lingkungan hidup merupakan pilihan tepat. Sebab, salah satu dari sepuluh program PKK adalah melestarikan lingkungan hidup. Apalagi, organisasi ini juga memiliki struktur yang jelas sampai tingkat terendah yakni dasawisma. Karena itu, ia berharap ibu-ibu PKK dapat menjadi penggerak dalam menjaga kebersihan lingkungan.

Demikian diungkapkan Gubernur NTT, Drs. Frans Lebu Raya saat Pengukuhan Ketua TP PKK Provinsi dan Kabupaten/Kota se-NTT Peduli Lingkungan di Aula Utama El Tari, Kupang Rabu (13/9).

Gubernur Lebu Raya menjelaskan, bersama lima Gubernur yakni Jawa Timur, Jawa Tengah, NTB, Banten dan Jawa Barat, dirinya baru saja menghadiri rapat terbatas yang dipimpin Presiden Jokowi pada Selasa (12/9) untuk membahas isu kekeringan yang terjadi di enam daerah ini. Lebu Raya mengakui, sumber mata air di NTT semakin berkurang dan menyusut. Karena itu upaya rehabilitasi dan rekonstruksi lingkungan hidup mesti terus digalakan oleh semua pihak.

“Kalau kekuatan PKK yang besar ini mampu diberdayakan, tentu  akan sangat membantu upaya pelestarian lingkungan hidup. Ibu-ibu biasanya sangat telaten dan serius bila dipercayakan untuk menangani suatu hal. Mulailah dari lingkungan rumah tangga. Limbah dan sampah rumah tangga harus dikelola dan dipisahkan dengan baik agar menghindari dampak kerusakan lingkungan,” ungkap Lebu Raya, sembari menghimbau masyarakat agar tidak membuang sampah plastik ke laut karena akan membahayakan ekosistem laut terutama ikan.

Gubernur dua periode ini juga mengharapkan agar PKK melakukan upaya edukasi dan mendorong upaya pengadaan tempat sampah di lokasi-lokasi strategis. Menurut dia, upaya menjaga kebersihan lingkungan sangat erat kaitannya dengan upaya Pemerintah Provinsi NTT dalam mengembangkan Pariwisata.

“Pariwisata berhubungan erat dengan kebersihan, keteraturan dan kenyamanan. Wisatawan akan tertarik mengunjungi suatu obyek wisata bila kebersihan dan keasriannya dipelihara. Harus diingat juga bahwa sampah tidak hanya menjadi masalah tapi juga bisa menjadi suatu peluang ekonomi bila mampu diolah dengan baik. Sampah-sampah plastik  dapat diolah menjadi hasil kerajinan tangan yang menarik,” tutup Lebu Raya sembari mengingatkan agar upaya pengukuhan tersebut ditindaklanjuti dengan program-program konkret untuk melestarikan lingkungan.

Sementara itu, Kepala Pusat Pengendalian Pembangunan Ekoregion (P3E) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Regio Bali dan Nusa Tenggara, Drs. Rijalluzaman dalam sambutannya mengungkapkan NTT merupakan Provinsi kedua setelah Bali dari 34 Provinsi di Indonesia yang telah melakukan upacara Pengukuhan TP PKK Peduli Lingkungan.

“Pengukuhan ini merupakan tindak lanjut dari Nota Kesepahaman (MoU) yang telah ditandatangani Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan dengan Ketua TP PKK  pada tahun 2014. Upaya ini merupakan salah satu langkah pelibatan masyarakat dalam pengelolaan lingkungan hidup. Bekerjasama dengan Bappeda  NTT, Dinas Lingkungan Hidup NTT dan Universitas Nusa Cendana Kupang, P3E Wilayah Bali Nusra juga sedang menyusun Dokumen Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan  Provinsi NTT,” jelas Rijal.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup NTT, Drs. Benyamin Lola, dalam laporannya mengungkapkan kegiatan pengukuhan tersebut dimaksudkan untuk meningkatkan peran serta lembaga sosial dan masyarakat untuk menjaga kelestarian lingkungan. “Upaya ini diharapkan dapat menghasilkan kader-kader peduli lingkungan yang handal dan bertanggung jawab,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu Gubernur NTT melantik Ibu Lusia Adinda Lebu Raya sebagai Ketua TP PKK Peduli Lingkungan Provinsi NTT. Selanjutnya, Ketua TP PKK Peduli Lingkungan mengukuhkan Ketua TP PKK Peduli Lingkungan Kabupaten/Kota se-NTT. (hms/aven)