Jenggala Siapkan Tim Advokat Perjuangkan Hak Siswa Penerima Beasiswa PIP

by -154 views

Kupang, mediantt.com – Dewan Pimpinan Daerah Jenggala Center NTT semakin gencar berjuang membela hak anak penerima beasiswa PIP yang adalah Program Jokowi-JK, di Kota Kupang. Sebab, hingga saat ini masih ada hambatan dari Pemkot Kupang terutama dari pihak sekolah yang siswanya terdaftar dalam daftar penerima PIP yang telah mendapat SK dari Kementerian Pendidikan Nasional.

Dalam siaran pers berkop DPD Jenggala Center NTT yang diteken ketuanya, John Richardo, yang diterima mediantt.com, Minggu (29/1) malam, ditegaskan, pencairan dana Program Indonesia Pintar (PIP) di Kota Kupang masih mengalamai hambatan dari pihak Pemerintah Kota dan/atau dari pihak sekolah yang siswa didiknya terdaftar dalam daftar penerima PIP yang telah mendapat SK dari Kementerian Pendidikan Nasional.

Ada dugaan kuat, demikian Jenggala Center, Pemkota Kupang dan/atau pihak sekolah secara sengaja melakukan perbuatan melawan hukum dan penyalahgunaan wewenang dengan melakukan diskriminasi terhadap hak-hak anak untuk mendapatkan haknya berupa dana PIP yang sudah menjadi hak anak peserta didik sebagaimana tercantum dalam SK Kementerian Pendidikan Nasional.

Padahal, menurut ketentuan pasal 4 UU Nomor 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak menyatakan, setiap anak berhak untuk dapat hidup, tumbuh, berkembang, dan berpartisipasi secara wajar sesuai harkat dan martabat kemanusiaan serta mendapatkan perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi. Nah, dengan memperhatikan ketentuan peraturan pelaksana/peraturan bersama Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah dan Dirjen Pendidikan Anak Usia Dini Nomor 08/D/PP/2016 dan Nomor 04/C/PM/2016, jelas disebutkan bahwa mekanisme selanjutnya setelah verifikasi data dan terbitnya SK siswa penerima bantuan PIP adalah pihak sekolah harus mengeluarkan keterangan yang membenarkan bahwa benar siswa bersangkutan adalah benar siswa didik dalam lembaga pendidikan mereka.

Karena itu, Jenggala NTT berkomitmen mengawal program pemerintahan Jokowi-JK, setelah mendapat pengaduan dari orang tua siswa-siswa yang telah menerima SK penerima bantuan PIP.

Sebagai wujud komitmen tersebut, Jenggala NTT telah membuat laporan resmi kepada Jenggala Center (Relawan Jokowi-JK) di Jakarta yang diterima oleh Syamsudin Rajab, SH.,MH. (Direktur Jenggala Center) dengan menjelaskan secara rinci fakta-fakta hukum  yang terjadi seputar permasalahan pencarian dana PIP tersebut yang sampai saat ini belum dicairkan oleh pihak pemerintah kota dan/atau pihak sekolah.

Untuk itu, Jenggala NTT berperan aktif memberikan perlindungan terhadap hak anak-anak NTT khususnya Kota Kupang agar semua pihak yang terkait dapat menjamin terpenuhinya hak-hak anak agar dapat hidup, tumbuh, berkembang dan berpartisipasi secara optimal sesuai harkat dan martabat kemanusiannya serta mendapat perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi, demi terwujujdnya anak Indonesia yang berkualitas, berakhlak mulia dan sejahtera sebagaimana diatur dalam ketentuan pasal 3 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak.

Menurut Jenggala, untuk menyelamatkan hak-hak anak dari diskriminasi kebijakan yang dilakukan dengan sengaja oleh oknum di Pemkot Kupang dan atau pihak sekolah berupa tindakan atau perbuatan diskriminasi terhadap anak (siswa penerima PIP) yang mengakibatkan anak mengalami kerugian baik materil dan maupun moril sehingga menghambat fungsi sosialnya dapat dikualifikasi telah melanggar pasal 77 huruf (a) UU Nomor 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman 5 tahun, maka diperlukan langkah-langkah penyelamatan hak anak sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku.

Untuk itu, Jenggala NTT bernisiatif mengambil langkah tegas untuk memfasilitasi realisasi bantuan PIP kepada para siswa dengan membentuk Tim Advokasi yang terdiri dari para Advokat dari Jakarta sebagai kuasa hukum Jengala NTT untuk melakukan investigasi dan segala upaya hukum lainnya terhadap permasalahan yang terjadi.

Bagi Jenggala NTT, sikap ini diambil untuk memberikan kepastian hukum dan keadilan bahwa program bantuan PIP yang adalah program dari Nawa Cita Presiden Jokowi tidak boleh dihambat oleh sikap subjektif dari oknum-oknum pemerintah kota dan/atau pihak sekolah yang tidak berdasarkan hukum. Bahkan jika dipandang perlu setelah dilakukan investigasi oleh para kuasa hukumnya, Jenggala NTT berniat membawa persoalan ini sesuai ketentuan hukum yang berlaku.

Siaran pers itu juga menegaskan, Tim Advokasi yang dibentuk segera turun ke Kupang untuk memperjuangkan hak-hak anak penerima bantuan PIP dengan melakukan investigasi dan sekaligus menerima pengaduan dari masyarakat atas permasalahan ini, selanjutnya mengambil langkah-langkah hukum atas permasalahan ini.

Tim Advokasi ini terdiri dari Syamsuddin Rajab, SH, MH (DirekturJenggala Center), S. Roy Rening, SH, MH, Kornelis Kopong Saran, SH. dan Emanuel Herdyanto, SH, MH. “Bagi Jenggala NTT, pembentukan Tim Advokasi ini semata-mata guna mengawal program bantuan PIP sebagai wujud nyata dari kerja relawan yang telah memenangkan pasangan Presiden Jokowi-JK,” kata John Richardo. (*/jdz)

Foto : Ketua DPD Jenggala Center NTT, John Richardo