Polda NTT Kirim SPDP Kasus Antonio Soares ke Kejati

by -128 views

Kupang, mediantt.com — Polda Nusa Tenggara Timur (NTT) saat ini telah mengirim Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) dalam kasus Narkoba yang melibatkan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) NTT, Antonio Soares dan Fransisco Soares Ricardo sebagai tersangka kepada Kejaksaan Tinggi (Kejati) NTT.

Asisten Tindak Pidana Umum (As Pidum), Budi Handaka, SH kepada wartawan, Senin (2/11/2015) , mengatakan, SPDP dari Polda NTT diterima oleh penyidik Kejati NTT tertanggal 29 Oktober 2015. SPDP itu dikirim ke penyidik Kejati NTT untuk diberitahukan bahwa kasus itu sudah dilakukan penyidikan.

Menurut Budi, SPDP merupakan acuan bagi tim penyidik Kejati NTT untuk melakukan pemantauan terhadap perkembangan kasus dugaan penggunaan Narkoba jenis Shabu-Shabu yang turut menyeret anggota DPRD NTT, Antonio Soares, menjadi tersangka.

“Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) sudah dikirim dari Polda NTT ke tim penyidik Kejati NTT. SPDP itu sebagai acuan untuk jaksa ikuti perkembangan kasus itu, “ kata Budi.

Ia juga menjelaskan, SPDP yang dikirim ke Kejati NTT bernomor SPDP/25/X/2015/Ditres Nakoba. Setelah diterimanya SPDP oleh Kejati NTT, selaku As Pidum Kejati NTT, akan memberikan P-16 serta menunjuk jaksa untuk meneliti berkas tersebut.

“Setelah terima saya langsung nyatakan P-16. Sekalian saya tunjuk jaksa dua orang untuk teliti berkas. Jaksa yang saya tunjuk itu Sarta dan Herman Detak, “ sebut Budi.

Ketika ditanya apakah ada batasan waktu terkiait dengan SPDP yang dikirim Polda NTT, Budi enggan menjawab. Alasannya, itu menjadi privasi dari penyidik Kejati NTT. “Tapi biasanya, waktu yang diberikan hanya 30 hari, jika melewati dari itu maka berkas perkara tersebut akan dikembalikan oleh jaksa peneliti Kejati NTT,” katanya. (che)

Foto: Budi Handaka, SH.

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments