Medah Gandeng Pertamina Sosialisasikan Kemiri Sunan

by -22 views

Kupang, mediantt.com – Setelah mendapat legitimasi dari DPD RI menjadi Ketua Tim Kerja (Timja) Kemisi Sunan 100 Persen, Drs Ibrahim Agustinus Medah mulai lebih efektif bekerja. Medah mulai membangun komitmen dengan Pertamina Wilayah NTT untuk bersama mengembangkan kemisi sunan sebagai bahan dasar bio disel atau bahan bakar pengganti solar. Juga, pengembangan bio etanol berbasis lontar sebagai bahan bakar pengganti bensin di NTT.

“Setelah saya ditunjuk sebagai Ketua Tim Kerja pengembangan kemiri sunan di Indonesia, saya ingin memulainya dari NTT dan kami sudah bangun komitmen dengan Gubernur, Bupati serta masyarakat untuk menanam kemiri sunan dalam skala besar di NTT,” kata Ibrahim Medah ketika berdiskusi dengan pimpinan Pertamina Wilayah NTT, Hardiyanto Tato, Jumad (24/4/2015), di kantor Pertamina wilayah NTT.

Medah selain mengajak Pertamina untuk bersama-sama mensosialisakikan kemiri sunan dan bio etanol dari lontar, ia juga ingin mendengar informasi dari Pertamina terkait kebutuhan bahan bakar minyak (BBM) bagi masyarakat NTT. Sebab, menurut dia, setelah melakukan reses pada periode ini (sampai 20 Mei 2015) pihaknya akan melakukan rapat kerja bersama kementrian terkait, diantaranya Menteri Pertanian, Kehutanan dan Lingkungan Hidup serta Kementerian Energi Sumber Daya dan Mineral (ESDM). “Saya ingin mendapatkan informasi dan pengalaman di lapangan tentang penggunaan bio disel dan bio etanol,” katanya.

Kepala Pertamina Wilayah NTT Hardiyanto Tato mengatakan, pemanfaatan bio disel sudah dijalankan sedangkan bio etanol hingga saat ini masih pada tahapan uji coba. Yang menjadi permasalahan, sebut Tato, terhitung sejak bulan Nopember 2014 lalu, harga minyak dan harga bahan dasar (vame) yang menjadi bahan baku bio disel, hampir sama.

“Namun, saat harga minyak drop maka harga bahan baku naik. Dan, bahan baku ini tidak disubsidi sehingga ada peluang untuk dijual keluar kepada para pengusaha,” katanya.

Ia malah menganjurkan agar subsidi tidak hanya untuk kebutuhan BBM, tetapi juga subsidi bagi pengusaha bahan baku bio disel. “Itu masalahnya, karena akan mereka jual ke luar negeri. Kita selalu ujicoba dengan kementrian lain serta pihak-pihak produsen kendaraan yang menjadi pengguna. Disitu diuji ketika menempuh jarak 1.000 km apakah ada perfoma yang berubah menurun atau adakah gangguan pada mesin,” jelasnya.

Tato menyambut baik gagasan dan aksi nyata yang dilakukan Ibrahim Medah dan tim kerjanya di DPD RI untuk mengembangkan bio disel dan bio etanol. Menurutnya, sebagai penyalur, pertamina siap memasarkannya jika sudah ada pengakuan formal dari Dirjen Migas Kementerian ESDM.

“Kalau sudah cocok dan layak untuk digunakan, maka akan dikeluarkan peraturan dari Dirjen Migas, kami seperti kantor pos, siap terima barang dan kirim, sedangkan barangnya milik pemerintah yang melalui Dirjen Migas,” ujarnya, dan menyatakan pihaknya juga bisa melakukan pengawasan pada kilang dan depo.

Ia juga menyebutkan, kebutuhan bahan bakar minyak khususnya bensin mencapai 21 juta liter/bulan, sedangkan solar mencapai 10 juta liter/bulan.

Tato juga berharap adanya alokasi anggaran dari negara baik melalui APBN atau APBD untuk pembangunan depo dan SPBU di kabupaten-kabupaten. “Kalau bangun depo jangan lihat ekonomisnya, tapi dilihat dari aspek manfaatnya dan pemenuhan kebutuhan bagi masyarakat, mohon dukungan pemrintah,” katanya.

Sebab, dengan ketersediaan minyak hingga ke pelosok, maka pembangunan di berbagai aspek akan lancar. “Mesti dilihat bahwa pembangunan depo dan SPBU seperti fasilitas umum lainnya seperti jalan, jembatan dan irigasi,” ujarnya berharap. (laurens leba tukan)

Keterangan Foto : Senator/Anggota DPD RI yang adalah Ketua Timja Kemisi Sunan, Drs Ibrahim Agustinus Medah ketika berdiskusi dengan Kepala Pertamina Wilayah NTT Hardiyanto Tato di kantor Pertamina Wilayah NTT, Jumad (24/4/2015).

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments