Diplomasi Blak-blakan Jokowi Jadi Perhatian Dunia

by -39 views

Ternyata istilah “blusukan” bukan satu-satunya istilah Jawa yang melekat di diri Jokowi. Jokowi juga telah dikenal memperkenalkan “blak-blakan” sebagai ciri khas diplomasinya di pertemuan G20 di Australia.
Dikutip The Conversation pada 15 November 2014, menjadi suatu keajaiban jika konsep diplomasi “blak-blakan” Joko Widodo dapat melampaui Perdana Menteri, Tony Abbott, yang juga dikenal gemar mengeluarkan pernyataan terbuka.
Dalam pertemuan di KTT ASEAN dua hari lalu, Jokowi mengungkapkan bahwa,”Indonesia bersikap terbuka terhadap pasar bebas, tapi tidak ingin hanya menjadi pasar bagi produk negara-negara tetangga.”
Sikap terus terang Jokowi dalam memperjuangkan kepentingan nasional Indonesia mendapat perhatian media luar seperti China Post yang memberi judul “Joko Widodo Delivers A Blunt Message to ASEAN”. Lalu media online AsiaOne juga menurunkan judul “Jokowi Ushers in Diplomacy Tactic of Being Direct.”
Dalam ajang G20, yang berlangsung dari hari ini hingga besok, Joko Widodo dianggap sebagai tamu khusus. Tony Abbot bahkan menyiapkan waktu khusus untuk makan malam berdua guna membicarakan kerja sama bilateral lebih dalam, kemarin malam.

Menurut Sekretaris Kabinet, Andi Widjajanto, Abbot memang telah kesengsem ingin berdekatan dengan Jokowi sejak pelantikan di MPR pada 20 Oktober lalu. “Saat itu Abbot mengatakan akan mengatur duduk berdekatan dengan Jokowi di KTT G 20,” kata Andi kepada pers.
Pemimpin Indonesia yang sangat tertarik dengan agenda infrastruktur ini juga banyak diincar media luar negeri sebagai laporan mereka. Menurut The Conversation, agenda domestik Indonesia yaitu pembangunan infrastruktur dalam skala nasional akan menjadi agenda utama Jokowi di forum internasional ini.

Jadi Perhatian Dunia

Kehadiran Presiden Joko Widodo dalam Konferensi Tingkat Tinggi G20 menjadi perhatian media asing. Kantor berita BBC, misalnya, memasang foto tibanya Jokowi di Terminal G20 di Bandara Internasional Brisbane, Queensland, Australia, 14 November 2014, pada halaman utama.
Media Jerman, Deutsche Wellee, juga menulis soal kedatangan perdana Jokowi di Australia sebagai Presiden Indonesia. Begitu pula media-media Australia, seperti The Guardian, yang memasang foto jamuan makan malam Perdana Menteri Tony Abbott dengan Jokowi, Jumat kemarin. Acara itu sekaligus menjadi forum pertemuan bilateral.
Media The Conversation menuliskan, pada 15 November 2014, Joko Widodo dipandang sebagai Presiden Indonesia dengan gaya diplomatik blakblakan dan dinobatkan sebagai tamu paling penting dalam acara G20 oleh sang tuan rumah, Tony Abbott. Rencananya, Jokowi akan berbicara soal maritim, perdagangan, dan infrastruktur dalam forum internasional tersebut. (net/jdz)

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments