Presiden Timor Leste Terancam Jika Pemilu Diulang

Perdana Menteri Timor Leste Mari Alkatiri mendukung pemilu baru, mendorong  kemungkinan diadakan jajak pendapat baru setelah pemilihan Juli 2017 lalu memicu kebuntuan politik.

DILI – Presiden Francisco Guterres Lu Olo ada hingga 31 Juli 2017 lalu, ketika parlemen duduk bersama untuk memecahkan kebuntuan politik enam bulan terakhir ini atau pihak oposisi akan memanfaatkan jumlah kursi di parlemen untuk memberikan suara kepada pemerintah di legislatif.

Pada 23 Januari 2018, presiden berkonsultasi dengan masing-masing lima partai yang memiliki wakil di parlemen di Istana Kepresidenan Dili. Keesokan harinya dia menyelenggarakan rapat dengan dewan pertimbangan, sebuah kelompok 17 orang terdiri dari para politisi senior dan perwakilan militer.

Lu Olo diharapkan segera mengumumkan keputusannya pada pukul 10:00 pada 26 Juli 2018, namun dengan tunduk pada tuntutan Perdana Menteri, dia berisiko menimbulkan tantangan hukum oleh partai oposisi atau kelompok sipil lainnya “atau bahkan impeachment,” ujar Martin Hardie, seorang mitra di biro hukum dan konsultasi di Dili Watugari Coelho, kepada ucanews.com.

Lu Olo terpilih dalam jajak pendapat terpisah pada Maret 2017 dengan dukungan tokoh-tokoh oposisi senior.

Pilihan lain Lu Olo adalah memecat Alkatiri, yang memimpin koalisi pemerintah minoritas pimpinan Fretilin dan  partainya memenangkan kursi terbanyak, 23, pada jajak pendapat tahun lalu di Juli dengan selisih hanya satu kursi, namun jalan ini berisiko gejolak di negara tersebut. Gerakan pertarungan kebebasan berbalik menjadi pusat kekuatan politik.

Alkatiri, yang merupakan perdana menteri pertama negara itu (2002-2006), gagal mengumpulkan suara mayoritas parlemen setelah pemilihan 2017 di mana Fretilin hampir gagal  menjelang Kongres Nasional untuk Partai Rekonstruksi Timor Leste (CNRT), mitra koalisinya di pemerintahan sebelumnya.

Ini berarti pemerintah koalisi, yang juga termasuk Partai Demokrat, telah mengajukan agenda program pemerintah yang penting, catatan pendahuluan pada setiap anggaran, yang disahkan oleh legislatif.

Jika Alkatiri dan pemerintahnya dipecat, Lu Olo, juga anggota Fretilin, akan dipaksa untuk mengundang saingan utama partai tersebut, Partai CNRT yang dipimpin oleh mantan presiden, perdana menteri dan negarawan senior Xanana Gusmao untuk membentuk sebuah pemerintahan.

CNRT, yang memiliki 22 kursi di parlemen (hanya satu kurang dari Fretilin), mendapat dukungan dari dua partai oposisi kecil yang memperebutkan kursi pemilihan untuk pertama kalinya  tahun 2017 – Partai Pembebasan Rakyat (PLP), yang dipimpin Presiden Taur Matan Ruak  (2012-2017) dan  memiliki 8 kursi, dan KHUNTO, parpol pemula yang meraih 5 kursi.

Tokoh oposisi percaya bahwa tentu saja Lu Olo akan menunjuk Gusmao sebagai perdana menteri meskipun kenyataannya dia secara terbuka mengatakan bahwa dia tidak menginginkan jabatan itu sekali lagi.

Dionicio Babo Soares, ketua DPP CNRT, mengatakan kepada ucanews.com bahwa dia berharap agar presiden memberikan kesempatan kepada partainya. Dalam pemilu parlemen tahun lalu, Fretilin memperoleh 23 kursi, CNRT 22, PLP 8, Demokrat 7, dan KHUNTO 5.

“CNRT menyarankan agar presiden – jika memungkinkan – memberikan kesempatan kepada pemenang kedua dalam pemilihan umum terakhir,” kata Soares pada 23 Januari 2018.

Demikian pula Jose Agustinho, sekjen KHUNTO, mengatakan presiden harus memberi kesempatan kepada pemenang kedua, CNRT.

Perdana Menteri Alkatiri, yang juga sekjen Fretilin, mengatakan, partainya lebih menyukai pemilu kembali memberikan kesempatan kepada rakyat Timor Leste menentukan masa depan negaranya.

“Tapi kami akan menghormati apapun yang diputuskan presiden,” kata Alkatiri kepada media setempat.

Taur Matan Ruak mengatakan, kepada media setelah bertemu presiden pada 23 Januari bahwa partainya akan mendukung keputusan yang dibuat presiden.

“Kami telah mengatakan kepada presiden bahwa dia harus membuat keputusan – apapun itu – untuk memecahkan krisis politik saat ini. PLP akan mendukung apapun yang akan diputuskan presiden.”

“Jika presiden memutuskan pemilihan umum baru, PLP siap untuk mengikutinya,” katanya pada 24 Januari.

Gerakan Ilegal?

Komentator independen mewaspadai pemilu  baru dan beberapa percaya bahwa pemerintah dan presiden  berperilaku tidak sah.

Sampai pemerintah minoritas memiliki program dan anggaran yang disahkan oleh parlemen, ini hanya sebuah pemerintahan sementara, kata Hardie, yang juga rekan sekerja Francisco Xavier do Amaral di Universitas Dili dan seorang dosen senior di bidang hukum di Australian Catholic University in Melbourne.

“Presiden Republik Demokratik Timor Lorosa’e memiliki kemandirian konstitusional yang kuat dari cabang-cabang pemerintahan lainnya. Dia tidak seperti, misalnya, seorang kepala negara dalam demokrasi Westminster yang bertindak berdasarkan nasehat perdana menteri,” kata Hardie.

“Sepertinya tidak ada keraguan bahwa perdana menteri dan ketua parlemen (setara dengan Ketua Parlemen Westminster) telah berkolusi untuk mencegah parlemen duduk bersama, seperti yang dipersyaratkan oleh undang-undang, selama dua bulan masa pemerintahannya.

“Ini adalah perangkat yang dirancang oleh perdana menteri untuk menghentikan parlemen mempertimbangkan gerakan kecaman, yang akan mengakibatkan mayoritas oposisi membentuk pemerintah, dan memicu pemilihan awal.

“Hardie mengatakan hal ini dilakukan dengan melanggar peraturan parlemen sendiri.”

Ketua parlemen bersikap sembrono dengan kenyataan ketika dia mengatakan kemarin bahwa dia tidak menghalangi parlemen untuk duduk bersama. Inilah yang dia dan Perdana Menteri lakukan,“ katanya.

Jika, seperti dugaan beberapa orang, perdana menteri telah menulis untuk presiden perintah membubarkan parlemen, dan menyelenggarakan pemilihan awal, hasilnya akan menjadi penghancuran total pemisahan kekuasaan yang masuk melalui konstitusi.

“Presiden tampaknya tidak bertindak atas perintahnya sendiri tapi di bawah pendiktean perdana menteri. Dalam situasi seperti itu presiden akan membuka diri terhadap tuntutan impeachment di masa depan jika mayoritas oposisi berhasil pada pemilihan awal,” tambahnya.

“Masalah yang dihadapi presiden adalah bahwa masa depannya dalam politik mungkin ditentukan oleh keputusan yang dia ambil minggu ini.”

Reaksi Akar Rumput

Pastor Martinho Gusmao, Guru Besar Filsafat di Seminari Tinggi St Petrus dan Paulus Dili, mengatakan bahwa saat ini  dia yakin bahwa presiden memiliki semua kriteria yang dipersyaratkan untuk menyelenggarakan pemilu awal berdasarkan  “sudut pandang moral dan demokratis” untuk perkembangan demokrasi yang sedang berjalan di Timor-Leste, gagasan pemilu awal adalah yang terburuk yang pernah ada.

“Pemilu awal adalah solusi terakhir memecahkan masalah, sebagai serangan jantung. Untuk menyelamatkan jantung, jika Anda bisa melakukan pijat, lakukan pijatan, bukan operasi,” kata Pastor Gusmao.

“Saya pikir mereka harus melakukan negosiasi ulang, semua pihak terlibat, konstitusi memungkinkan hal ini. Jika Fretilin dan CNRT melakukan negosiasi ulang, khususnya Xanana (Gusmao) dan Alkatiri, masalah negara akan dipecahkan,” katanya.

Dia memperingatkan bahwa dalam pemilu baru kemungkinan besar tidak akan didukung partai politik yang kuat.

“Orang-orang akan berpikir seperti ini: kami telah memilih Anda untuk jabatan tertentu, dan Anda tidak sesuai dengan impian kami, tidak bisa memecahkan masalah, Anda telah mengecewakan kami. Sekarang Anda kembali dan meminta kami untuk memilih Anda lagi … itu berarti kita membuat masalah baru lagi.” (ucanews.com)

Ket Foto : Mantan Presiden Timor Leste, juga ketua Partai Pembebasan Rakyat, Taur Matan Ruak (kiri) dan Presiden Francisco Guterres Lu-Olo.